Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kredit Investasi dan Kredit Modal Kerja Perbankan : Dana Pihak Ketiga (DPK), Capital Adequacy Ratio (CAR), Non-Performing Loan (NPL), Return On Asset (ROA), Loan to Deposit Ratio (LDR), dan Suku Bunga Bank Indonesia (SBI)

Pembaca yang budiman, kali ini kami akan membahas tentang Faktor-faktor yang mempengaruhi Penyaluran Kredit Modal Kerja pada bank, Adapun faktor-faktor yang akan mempengaruhi Penyaluran Kredit Modal Kerja pada bank adalah Faktor Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. Hasil penelitian yang telah dilakukan oleh Saryadi (2013) menyatakan bahwa beberapa faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI.

Masyarakat memanfaatkan fasilitas yang telah beredar yaitu dengan jasa perbankan yang dapat mempermudah segala kegiatan ekonomi masyarakat. Bank adalah lembaga yang berperan sebagai perantara keuangan antara pihak debitur dengan pihak kreditur serta sebagai lembaga yang berfungsi memperlancar transaksi pembayaran dan mempunyai peran sebagai pelaksanaan kebijakan moneter, sehingga diperlukan perbankan yang berkinerja baik, transparan dan dapat dipertanggungjawabkan.

Penyaluran kredit sangat penting bagi bank karena besarnya penyaluran kredit yang diberikan kepada masyarakat berpengaruh terhadap pendapatan bank. Pendapatan bank sebagian besarnya berasal dari penyaluran kredit. Sebagian besar bank di Indonesia masih mengandalkan kredit sebagai pendapatan utama untuk membiayai kegiatan operasional bank tersebut.

untuk membaca versi lengkap tentang Faktor-faktor yang mempengaruhi Penyaluran Kredit Modal Kerja pada bank, silahkan menuju LINK INI

Jika Anda mencari konsultan Jasa Olah data Murah / jasa analisis data statistik / jasa analisa data statistik dengan spss, amos, lisrel, pls, eviews, stata, SAS, Expert Choice, NodeXL, Minitab untuk Skripsi Tesis Disertasi yang MURAH di Jakarta Bogor Depok Tangerang Bekasi (Jabodetabek) & kota-kota besar lainnya di Indonesia? Silahkan hubungi kami.

Untuk konsultasi lebih lanjut, silahkan menghubungi:

Telp/SMS/WA/Telegram : 0838 0405 9000

Pin BB: 7426 1930

ID Line: bengkeldatacom

ID WeChat/KakaoTalk/Hangouts/Instagram : bengkeldata

Twitter : @bengkeldata

e-mail : info@bengkeldata.com

Beta Consulting

Think Globally, Do Locally

Our Repesentative:

Tebet, Jakarta Selatan

Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek).

Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek).

faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI

Analisis Data Statistik : Analisa Data Faktor-Faktor Konsumsi di Indonesia dengan Pendekatan ECM (Error Correction Model)

Tujuan dari  penelitian ini adalah mengkaji pengaruh variabel pendapatan nasional, inflasi, suku bunga dan jumlah uang beredar terhadap konsumsi masyarakat yang digambarkan oleh variabel pengeluaran konsumsi mayarakat. Peneilitan ini dilakukan di Indonesia pada kurun waktu tahun 1988 sampai 2005. Metode yang digunakan adalah dengan menggunakan Pendekatan ECM (Error Correction Model).

Besarnya tingkat pengaruh variabel pendapatan nasional, inflasi, suku bunga deposito riil dan jumlah uang beredar terhadap pengeluaran konsumsi di Indonesia dalam jangka pendek yaitu 69,98 % sedangkan sisanya dipengaruhi oleh variabel lain di luar model regresi yang tidak diteliti dalam penelitian ini.

Dalam jangka panjang variasi variabel independent mampu pengaruhi variasi dependent sebesar 0,984057 menunjukkan bahwa variabel independent lebih mampu menjelaskan variabel dependent sebesar 98,40% dan sisanya dijelaskan oleh variabel lain diluar model yang tidak diikutsertakan dalam penelitian ini.

Tanda koefisien koreksi kesalahan sebesar 0,69 menunjukkan bahwa 0,69 ketidaksesuaian antara pengeluaran konsumsi (Y) yang aktual dengan yang diinginkan akan dieliminasi atau dihilangkan dalam satu tahun. Hasil dari uji asumsi klasik ternyata ditemukan masalah asumsi klasik yaitu multikolinearitas, sedangkan heteroskedasitas dan autokorelasi tidak ada masalah.

Untuk menghilangkan masalah multikolinearitas,  dilakukan dengan cara menghilangkan variabel jumlah uang beredar. Sehingga diperoleh spesifikasi model penelitian yang dipakai adalah tepat dan mampu menjelaskan hubungan jangka pendek dan jangka panjang. Dengan demikian persamaan tersebut sudah sahih dan tidak ada alasan untuk ditolak.

Berikut kesimpulan yang dapat di ambil dari penelitian ini:

Besarnya pengaruh variabel pendapatan nasional, inflasi, suku bunga deposito riil dan jumlah uang beredar terhadap pengeluaran konsumsi di Indonesia dalam jangka pendek yaitu 75,12 % sisanya dipengaruhi oleh variabel lain di luar model regresi yang tidak diteliti dalam penelitian ini.

Variabel pendapatan nasional pada jangka pendek dan jangka panjang secara statistik positif dan signifikan, berarti pendapatan nasional berpengaruh terhadap pengeluaran konsumsi masyarakat di Indonesia periode 1988-2005.

Variabel tingkat inflasi pada jangka pendek secara statistik tidak signifikan, berarti tingkat inflasi tidak berpengaruh terhadap pengeluaran konsumsi masyarakat di Indonesia periode 1988-2005

Variabel suku bunga deposito dalam jangka pendek tidak berpengaruh terhadap pengeluaran konsumsi. Dalam jangka panjang mempunyai hubungan yang tidak signifikan yang artinya tidak berpengaruh terhadap pengeluaran konsumsi

Variabel jumlah uang beredar dalam jangka pendek tidak berpengaruh terhadap pengeluaran konsumsi.

Berdasarkan pengujian secara serempak dengan menggunakan uji F menunjukkan bahwa variabel independen secara bersama-sama mempengaruhi variabel dependen, artinya pendapatan nasional, inflasi, suku bunga deposito dan jumlah uang beredar berpengaruh secara bersama-sama terhadap pengeluaran konsumsi masyarakat Indonesia.

Keywords: Penelitian, pendapatan, inflasisuku bunga, uang, pengeluarankonsumsi, ECM, deposito, regresi, independent, dependent, uji asumsi klasik, multikolinearitas, heteroskedasitas, autokorelasi, uji F

Untuk konsultasi mengenai Olahdata lebih lanjut, silahkan menghubungi:
CS : 021-71088944 – 0819 4505 9000
YM : abays_khan
e-mail : info@bengkeldata.com
Beta Consulting
www.olah-data.com
www.bengkeldata.com