Olahdata Korelasi Kanonikal / Analisis Korelasi Kanonikal. Apa Sih Korelasi Kanonikal itu?

Olahdata Korelasi  Kanonikal / Analisis Korelasi  Kanonikal. Apa Sih Korelasi Kanonikal itu?

Di sini nanti akan di bahas seputar korelasi kanonikal, diantaranya:

  • Pengertian / konsep korelasi kanonikal
  • Uji asumsi-asumsi korelasi  kanonikal
  • Uji lanjut korelasi kanonikal
  • Pengertian / konsep korelasi kanonikal
  • Analisis korelasi kanonikal  pertama kali diperkenalkan oleh Hotelling. Analisis korelasi kanonikal masuk ke dalam kategori Analisis Multivariat (multi variabel)Analisis korelasi kanonikal merupakan suatu teknik analisis statistik yang digunakan untuk mengetahui suatu hubungan dan tingkat keeratan suatu hubungan antara kelompok variabel dependen dengan kelompok variabel independen. Analisis korelasi kanonikal dapat juga digunakan untuk mengurai hubungan dari sekelompok variabel independen.
  • Ada tiga metode yang dapat digunakan, yaitu:
  • Canonical Weight (Bobot Kanonikal).
  • Variabel yang memiliki angka weight relative besar (di atas 0,5) dianggap memberikan kontribusi lebih pada variat dan sebaliknya. 
  • Canonical Loading (Muatan Kanonikal).
  • Muatan kanonikal mengatur korelasi linear sederhana antara variabel awal (original) dalam variabel dependen atau independen dan set canonical variate. Metode ini juga menyatakan korelasi variabel terhadap variat dimana variabel bergabung dalam setiap fungsi kanonikal
  • Canonical Cross Loading (Muatan Silang Kanonikal).
  • Muatan silang kanonikal dapat dianggap sebagai alternative canonical loading. Metode ini menyatakan korelasi variabel dalam suatu variat terhadap variat kanonikal lainnya. 

    Jika Anda mencari konsultan Jasa Olahdata Korelasi  Kanonikal / Analisis Korelasi  Kanonikal, Jasa Olah data Murah / jasa analisis data statistik / jasa analisa data statistik dengan spss, amos, lisrel, pls, eviews, stata, SAS, Expert Choice, NodeXL, Minitab untuk Skripsi Tesis Disertasi yang MURAH di Jakarta Bogor Depok Tangerang Bekasi (Jabodetabek) & kota-kota besar lainnya di Indonesia? Silahkan hubungi kami.

    Untuk konsultasi lebih lanjut, silahkan menghubungi:

    Telp/SMS/WA/Telegram : 0838 0405 9000

    Pin BB: 7426 1930

    ID Line: bengkeldatacom

    ID WeChat/KakaoTalk/Hangouts/Instagram : bengkeldata

    Twitter : @bengkeldata

    e-mail : info@bengkeldata.com

    Beta Consulting

    Think Globally, Do Locally

    Our Repesentative:

    Tebet, Jakarta Selatan

    Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek).

    Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). jasa Olahdata Korelasi  Kanonikal / Analisis Korelasi  Kanonikal, Jasa  Olahdata Korelasi  Kanonikal / Analisis Korelasi  Kanonikal, Jasa  Olahdata Korelasi  Kanonikal / Analisis Korelasi  Kanonikal, Jasa  Olahdata Korelasi  Kanonikal / Analisis Korelasi  Kanonikal, Jasa  Olahdata Korelasi  Kanonikal / Analisis Korelasi  Kanonikal, Jasa  Olahdata Korelasi  Kanonikal / Analisis Korelasi  Kanonikal, Jasa  Olahdata Korelasi  Kanonikal / Analisis Korelasi  Kanonikal, Jasa  Olahdata Korelasi  Kanonikal / Analisis Korelasi  Kanonikal, Jasa 
    regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,regresi kanonikal, regresi kanonikal , olah data regresi kanonikal , olahdata regresi kanonikal , regresi, kanonik, regresi kanonik, jasa olah data regresi kanonikal , jasa olahdata regresi kanonikal ,
Iklan

Analisa Data Statistik : Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Volatilitas Cadangan Devisa Indonesia menggunakan Time Series Analysis dengan Metode ARCH – GARCH dan VAR

Data finansial seperti cadangan devisa, nilai tukar, maupun tingkat suku bunga mempunyai karakteristik tersendiri dibandingkan data deret waktu (time series). Beberapa karakteristik dari data finansial yaitu menunjukan volatilitas yang tinggi mengikuti periode waktu, sedangkan variansi/ragam adalah konstan untuk data jangka waktu yang panjang.

Dalam beberapa periode terdapat variansi/ragam data finansial relatif tinggi. Keadaan ini disebut conditionally heteroskedastic. Jika terdeteksi adanya conditionally heteroskedastic maka model autoregressive moving average (ARMA) tidak akurat lagi untuk digunakan. Model deret waktu (time series) yang mengakomodir adanya heteroskedastic / heteroskedastisitas adalah ARCH (Autoregressive Conditional Heteroscedasticity) / GARCH (General Autoregressive Conditional Heteroscedasticity) . Model lain selain ARCH & GARCH adalah TARCH, E-GARCH, M-GARCH, TGARCH dan lain-lain.

Variabel-variabel ekonomi biasanya nonstasioner dan mempunyai sifat kointegrasi, sehingga model statistik yang dibentuk harus dapat mengatasi dan mencerminkan sifat tersebut. Metode yang sesuai dengan permasalahan ini adalah metode VAR (Vector Autoregression).

Variabel yang digunakan sebanyak lima variabel makro ekonomi. Kelima Variabel tersebut yakni cadangan devisa, nilai tukar rupiah terhadap USD, tingkat suku bunga, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dan netto ekspor.

Metodologi yang digunakan dimulai dengan metode ARCH/GARCH yang fungsinya untuk mengatahui ada tidaknya volatilitas dari masing-masing variabel yang diteliti. Selanjutnya dengan metode VAR akan selidiki pengaruh volatilitas dari variabel nilai tukar, suku bunga, IHSG dan neto ekspor terhadap volatilitas cadangan devisa. Hasil model VAR yang diperoleh tersebut kemudian digunakan untuk melakukan uji berikutnya yaitu uji kointegrasi Johansen untuk mengetahui hubungan keseimbangan jangka panjang dan Vector Error Correction Mechanism (VECM) untuk mengetahui hubungan keseimbangan jangka pendek.

Kesimpulan dari hasil analisa data yaitu bahwa variabel-variabel yang terdeteksi adanya ARCH/GARCH adalah variabel cadangan devisa, IHSG, nilai tukar, dan neto ekspor. Sedangkan variabel tingkat suku bunga tidak menunjukkan gejala adanya heteroskedastisitas dalam series datanya.

Untuk Konsultasi Analisa data selanjutnya, yang berhubungan dengan Time Series Analisis (AR, MA, ARMA, ARIMA, ARCH, GARCH, TARCH, E-GARCH, M-GARCH, T-GARCH, dll) menggunakan eviews silahkan menghubungi :

Beta Consulting

Telp: (021)3333 7389 – 0819 4505 9000
Email: info@bengkeldata.com

www.Bengkeldata.com
www.olah-data.com

follow us:
http://Twitter.com/olahdata

ARCH, GARCH, cadangan devisa, IHSG, neto ekspor, nilai tukar, tingkat suku bunga, uji kointegrasi, volatilitas, VAR, VECM, heteroskedastisitas, ARMA, deret waktu, time series, heteroskedastic, analisa data, konsultan, jasa,analisis data,analisis data statistik, analisa data, analisa data statistik, jasa statistik, konsultan statistik, jasa survei, konsultan survey, jasa riset pasar, konsutan riset pasar,skripsi, tesis, disertasi,ahli, olah data, olahdata, pengolahan, olah data, statistik, statistika, skripsi, tesis, data panel, regresi, korelasi, SEM, validitas, reliabilitas, survei pasar, alpha, cronbach, pearson, tugas, akhir, sarjana, jakarta, penelitian, spss, eviews, amos, lisrel, minitab, regresi, konsultasi, konsultan, analisis data, analisis data statistik, analisa data, analisa data statistik, jasa statistik, konsultan statistik, jasa survei, konsultan survey, jasa riset pasar, konsutan riset pasar , skripsi, tesis, disertasi,ahli, olahdata, pengolahan, olah data, statitistik, statistika, skripsi, tesis, data panel, regresi, korelasi, SEM, validitas, reliabilitas, survei pasar, alpha, cronbach, pearson,tugas, akhir, sarjana, jakarta, penelitian, spss, amos

Analisa Data : Analisis Data Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Inflasi di Indonesia

Inflasi merupakan penyakit ekonomi yang tidak bisa diabaikan, karena dapat menimbulkan dampak yang sangat luas. Oleh karena itu inflasi seringkali menjadi target kebijakan pemerintah. Inflasi yang tinggi begitu penting untuk diperhatikan mengingat dampaknya bagi perekonomian yang dapat menimbulkan ketidakstabilan, pertumbuhan ekonomi yang lambat, dan pengangguran yang selalu meningkat.
Seperti pengangguran, inflasi juga merupakan masalah yang selalu dihadapi dalam  perekonomiansuatu negara. Sampai di mana buruknya masalah inflasi ini berbeda antara satu waktu ke waktu yang lain, dan berbeda pula dari satu negara ke negara lain. Tingkat inflasi yaitu persentasi kenaikan harga – harga dalam suatu tahun tertentu, biasanya digunakan sebagai ukuran untuk menunjukkan baik buruknya masalah ekonomi yang dihadapi. Dalam perekonomian yang pesat berkembang inflasi yang rendah tingkatnya dinamakan inflasi merayap yaitu inflasi yang mencapai 2 sampai 4 persen.. Sering sekali inflasi yang lebih serius, yaitu yang tingkatnya mencapai 5 sampai 10 persen atau sedikit lebih tinggi, akan berlaku. Pada waktu peperangan atau ketidakstabilan politik, inflasi dapat mencapai tingkat yang lebih tinggi yang kenaikan tersebut dinamakan hiperinflasi (Sukirno, 2004).
Akibat buruk inflasi pada perekonomian yang oleh sebagian ahli ekonomi berpendapat bahwainflasiyang sangat lambat berlakunya dipandang sebagai stimulator bagi pertumbuhan ekonomi. Kenaikan harga tersebut tidak secepatnya diikuti oleh kenaikan upah pekerja, maka keuntungan akan bertambah. Pertambahan keuntungan akan menggalakkan investasi di masa akan datang dan ini akan menyebabkan percepatan dalam pertumbuhan ekonomi. Tetapi jika inflasi lebih serius keadaannyaperekonomiantidak akan berkembang seperti yang diinginkan.
Pengalaman beberapa Negara yang pernah mengalami hiperinflasi menunjukkan bahwa inflasi yang buruk akan menimbulkan ketidakstabilan social dan politik, dan tidak mewujudkan pertumbuhanekonomi (Sukirno, 2004).
Baru – baru ini pada Agustus 2007 tingkat inflasi di indonesia mencapai 0,75 persen telah melampaui ekspektasi atau kenaikan harga – harga. Tingkat inflasi Agustus 2007 dibanding bulan juli yang sama tahun lalu hanya 0,33 persen.
Sedangkan inflasi year on year (Agustus 2007 terhadap Agustus 2006) mencapai 6,51 persen. Inflasiyear on year tersebut juga lebih tinggi dari bulan lalu yang mencapai 6,06 persen (Sri Mulyani, 2007).
Inflasi merupakan salah satu peristiwa moneter yang sangat penting dan dijumpai di hampir semua Negara di dunia. Inflasi adalah kecenderungan dari harga-harga untuk menaik secara umum dan terus menerus. Kenaikan harga dari satu atau dua barang saja tidak dapat disebut inflasi, kecuali bila kenaikan tersebut meluas kepada atau mengakibatkan kenaikan sebagian besar dari barang-barang lain (Boediono, 1995).
Menurut A.P. Lehner inflasi adalah keadaan dimana terjadi kelebihan permintaan (Excess Demand) terhadap barang-barang dalam perekonomian secara keseluruhan (Anton H. Gunawan, 1991). Sementara itu Ackley mendefinisikan inflasi sebagai suatu kenaikan harga yang terus menerus dari barang dan jasa secara umum (bukan satu macam barang saja dan sesaat). Menurut definisi ini, kenaikan harga yang sporadis bukan dikatakan sebagai inflasi (Iswardono, 1990).
Bank Indonnesia sebagai otoritas moneter memegang kendali yang sangat strategis dalam menciptakan kebijakan moneter yang stabil dalam perekonomian nasional, Namun dalam perjalanannya kebijakan Bank Indonesia yang dibuat atau kebijakan yang diambil Bank Indonesia menjadi tidak efektif dan bahkan tidak efisien sebagaimana yang dinginkan oleh bank Indonesia terhadap kebijakan tersebut untuk perekonomian.
Bank Indonesia harus dapat mengukur peredaran uang, antara lain dengan menentukan tingkat suku bunga SBI, selain itu pemerintah juga memegang peranan penting dalam mengendalikan laju inflasiuntuk itu salah satu kebijakannya adalah mengatur pengeluaran untuk pengeluaran rutinnya (government expenditure). Dilain pihak sektor luar negeri juga cukup memegang peranan dalam mengendalikan inflasi diantaranya yaitu penerimaan export. Dengan demikian laju pertumbuhaninflasi dapat dikendalikan ditekan atau bahkan kemunculannya dapat dicegah.
Oleh karena itu untuk dapat mencapai dan menjaga tingkat inflasi yang rendah dan stabil diperlukan adanya kerjasama dan kemitraan dari seluruh pelaku ekonomi. Mulai dari bank indonesia, pemerintah maupun swasta inflasi tidak boleh diabaikan begitu saja, karena dapat menimbulkan dampak yang sangat luas. Inflasi yang sangat tinggi sangat penting diperhatikan mengingat dampaknya bagi perekonomian yang bisa menimbulkan ketidakstabilan, pertumbuhan ekonomi yang lambat dan pengangguran yang meningkat. Dengan hal tersebut, upaya mengendalikan inflasi agar stabil sangat penting untuk dilakukan.
Adapun data yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data sekunder yang di peroleh dari BI (Bank Indonesia) dan BPS (Badan Pusat Statistik). Variabel yang di gunakan antara lain : permintaan uang, tabungan domestik, produk domestik bruto, tingkat suku bunga bank, dan kurs dollar terhadap rupiah.
Metode yang digunakan adalah metode destkriptif dan kuantitatif, yaitu menggambarkan suatu permasalahan dengan menganalisis data dan hal-hal yang berhubungan dengan rumus perhitungan yang digunakan untuk menganalisis masalah yang sedang diteliti. Adapun metode analisis yang digunakan peneliti yaitu dengan Metode Mackinnon, White dan Davidson (uji MWD).
Dari hasil analisis, dapat disimpulkan bahwa permintaan uang dan tingkat suku bunga berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap inflasi, sedangkan produk domestik bruto (PDB)berpengaruh secara negatif dan signifikan terhadap inflasi dan kurs tidak  mempunyai pengaruh yang positif dan signifikan terhadap inflasi di Indonesia pada kuartal tahun penelitian.

Inflasi merupakan penyakit ekonomi yang tidak bisa diabaikan, karena dapat menimbulkan dampak yang sangat luas. Oleh karena itu inflasi seringkali menjadi target kebijakan pemerintah. Inflasi yang tinggi begitu penting untuk diperhatikan mengingat dampaknya bagi perekonomian yang dapat menimbulkan ketidakstabilan, pertumbuhan ekonomi yang lambat, dan pengangguran yang selalu meningkat.

Seperti pengangguraninflasi juga merupakan masalah yang selalu dihadapi dalam  perekonomian suatu negara. Sampai di mana buruknya masalah inflasi ini berbeda antara satu waktu ke waktu yang lain, dan berbeda pula dari satu negara ke negara lain. Tingkat inflasi yaitu persentasi kenaikan harga – harga dalam suatu tahun tertentu, biasanya digunakan sebagai ukuran untuk menunjukkan baik buruknya masalah ekonomiyang dihadapi. Dalam perekonomian yang pesat berkembang inflasi yang rendah tingkatnya dinamakan inflasi merayap yaitu inflasi yang mencapai 2 sampai 4 persen. Sering sekali inflasi yang lebih serius, yaitu yang tingkatnya mencapai 5 sampai 10 persen atau sedikit lebih tinggi, akan berlaku. Pada waktu peperangan atau ketidakstabilan politik, inflasi dapat mencapai tingkat yang lebih tinggi yang kenaikan tersebut dinamakan hiperinflasi (Sukirno, 2004).

Akibat buruk inflasi pada perekonomian yang oleh sebagian ahli ekonomi berpendapat bahwa inflasi yang sangat lambat berlakunya dipandang sebagai stimulator bagi pertumbuhan ekonomi. Kenaikan harga tersebut tidak secepatnya diikuti oleh kenaikan upah pekerja, maka keuntungan akan bertambah. Pertambahan keuntungan akan menggalakkan investasi di masa akan datang dan ini akan menyebabkan percepatan dalam pertumbuhan ekonomi. Tetapi jika inflasi lebih serius keadaannya perekonomian tidak akan berkembang seperti yang diinginkan.
Pengalaman beberapa Negara yang pernah mengalami hiperinflasi menunjukkan bahwainflasi yang buruk akan menimbulkan ketidakstabilan social dan politik, dan tidak mewujudkan pertumbuhan ekonomi (Sukirno, 2004).Baru – baru ini pada Agustus 2007 tingkat inflasi di indonesia mencapai 0,75 persen telah melampaui ekspektasi atau kenaikan harga – harga. Tingkat inflasi Agustus 2007 dibanding bulan juli yang sama tahun lalu hanya 0,33 persen.Sedangkan inflasi year on year (Agustus 2007 terhadap Agustus 2006) mencapai 6,51 persen. Inflasi year on year tersebut juga lebih tinggi dari bulan lalu yang mencapai 6,06 persen (Sri Mulyani, 2007).

Inflasi merupakan salah satu peristiwa moneter yang sangat penting dan dijumpai di hampir semua Negara di dunia. Inflasi adalah kecenderungan dari harga-harga untuk menaik secara umum dan terus menerus. Kenaikan harga dari satu atau dua barang saja tidak dapat disebut inflasi, kecuali bila kenaikan tersebut meluas kepada atau mengakibatkan kenaikan sebagian besar dari barang-barang lain (Boediono, 1995).

Menurut A.P. Lehner inflasi adalah keadaan dimana terjadi kelebihan permintaan (Excess Demand) terhadap barang-barang dalam perekonomian secara keseluruhan (Anton H. Gunawan, 1991). Sementara itu Ackley mendefinisikan inflasi sebagai suatu kenaikan harga yang terus menerus dari barang dan jasa secara umum (bukan satu macam barang saja dan sesaat). Menurut definisi ini, kenaikan harga yang sporadis bukan dikatakan sebagai inflasi (Iswardono, 1990).

Bank Indonesia sebagai otoritas moneter memegang kendali yang sangat strategis dalam menciptakan kebijakan moneter yang stabil dalam perekonomian nasional, Namun dalam perjalanannya kebijakan Bank Indonesia yang dibuat atau kebijakan yang diambil Bank Indonesia menjadi tidak efektif dan bahkan tidak efisien sebagaimana yang dinginkan oleh bank Indonesia terhadap kebijakan tersebut untuk perekonomian.

Bank Indonesia harus dapat mengukur peredaran uang, antara lain dengan menentukan tingkat suku bunga (SBI), selain itu pemerintah juga memegang peranan penting dalam mengendalikan laju inflasi untuk itu salah satu kebijakannya adalah mengatur pengeluaran untuk pengeluaran rutinnya (government expenditure). Dilain pihak sektor luar negeri juga cukup memegang peranan dalam mengendalikan inflasi diantaranya yaitu penerimaan export. Dengan demikian laju pertumbuhan inflasi dapat dikendalikan ditekan atau bahkan kemunculannya dapat dicegah.
Oleh karena itu untuk dapat mencapai dan menjaga tingkat inflasi yang rendah dan stabil diperlukan adanya kerjasama dan kemitraan dari seluruh pelaku ekonomi. Mulai dari bank indonesia, pemerintah maupun swasta inflasi tidak boleh diabaikan begitu saja, karena dapat menimbulkan dampak yang sangat luas. Inflasi yang sangat tinggi sangat penting diperhatikan mengingat dampaknya bagi perekonomian yang bisa menimbulkan ketidakstabilan, pertumbuhan ekonomi yang lambat dan pengangguran yang meningkat. Dengan hal tersebut, upaya mengendalikan inflasi agar stabil sangat penting untuk dilakukan.

Adapun data yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data sekunder yang di peroleh dari BI (Bank Indonesia) dan BPS (Badan Pusat Statistik). Variabel yang di gunakan antara lain : permintaan uang, tabungan domestik, produk domestik bruto, tingkat suku bunga bank, dan kurs dollar terhadap rupiah.
Metode yang digunakan adalah metode destkriptif dan kuantitatif, yaitu menggambarkan suatu permasalahan dengan menganalisis data dan hal-hal yang berhubungan dengan rumus perhitungan yang digunakan untuk menganalisis masalah yang sedang diteliti. Adapun metode analisis yang digunakan peneliti yaitu denganMetode Mackinnon, White dan Davidson (uji MWD).

Dari hasil analisis, dapat disimpulkan bahwa permintaan uang dan tingkat suku bunga berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap inflasi, sedangkan produk domestik bruto (PDB) berpengaruh secara negatif dan signifikan terhadap inflasidankurs tidak  mempunyai pengaruh yang positif dan signifikan terhadap inflasi di Indonesia pada kuartal tahun penelitian.

Inflasi merupakan penyakit ekonomi yang tidak bisa diabaikan, karena dapat menimbulkan dampak yang sangat luas. Oleh karena itu inflasi seringkali menjadi target kebijakan pemerintah. Inflasi yang tinggi begitu penting untuk diperhatikan mengingat dampaknya bagi perekonomian yang dapat menimbulkan ketidakstabilan, pertumbuhan ekonomi yang lambat, dan pengangguran yang selalu meningkat.Seperti pengangguran, inflasi juga merupakan masalah yang selalu dihadapi dalam  perekonomiansuatu negara. Sampai di mana buruknya masalah inflasi ini berbeda antara satu waktu ke waktu yang lain, dan berbeda pula dari satu negara ke negara lain. Tingkat inflasi yaitu persentasi kenaikan harga – harga dalam suatu tahun tertentu, biasanya digunakan sebagai ukuran untuk menunjukkan baik buruknya masalah ekonomi yang dihadapi. Dalam perekonomian yang pesat berkembang inflasi yang rendah tingkatnya dinamakan inflasi merayap yaitu inflasi yang mencapai 2 sampai 4 persen.. Sering sekali inflasi yang lebih serius, yaitu yang tingkatnya mencapai 5 sampai 10 persen atau sedikit lebih tinggi, akan berlaku. Pada waktu peperangan atau ketidakstabilan politik, inflasi dapat mencapai tingkat yang lebih tinggi yang kenaikan tersebut dinamakan hiperinflasi (Sukirno, 2004).Akibat buruk inflasipada perekonomian yang oleh sebagian ahli ekonomi berpendapat bahwainflasi yang sangat lambat berlakunya dipandang sebagai stimulator bagi pertumbuhan ekonomi. Kenaikan harga tersebut tidak secepatnya diikuti oleh kenaikan upah pekerja, maka keuntungan akan bertambah. Pertambahan keuntungan akan menggalakkan investasi di masa akan datang dan ini akan menyebabkan percepatan dalam pertumbuhan ekonomi. Tetapi jika inflasi lebih serius keadaannyaperekonomian tidak akan berkembang seperti yang diinginkan.Pengalaman beberapa Negara yang pernah mengalami hiperinflasimenunjukkan bahwa inflasi yang buruk akan menimbulkan ketidakstabilan social dan politik, dan tidak mewujudkan pertumbuhanekonomi (Sukirno, 2004).Baru – baru ini pada Agustus 2007 tingkat inflasi di indonesia mencapai 0,75 persen telah melampaui ekspektasi atau kenaikan harga – harga. Tingkat inflasi Agustus 2007 dibanding bulan juli yang sama tahun lalu hanya 0,33 persen.Sedangkan inflasi year on year (Agustus 2007 terhadap Agustus 2006) mencapai 6,51 persen. Inflasiyear on year tersebut juga lebih tinggi dari bulan lalu yang mencapai 6,06 persen (Sri Mulyani, 2007).Inflasimerupakan salah satu peristiwa moneter yang sangat penting dan dijumpai di hampir semua Negara di dunia. Inflasi adalah kecenderungan dari harga-harga untuk menaik secara umum dan terus menerus. Kenaikan harga dari satu atau dua barang saja tidak dapat disebut inflasi, kecuali bila kenaikan tersebut meluas kepada atau mengakibatkan kenaikan sebagian besar dari barang-barang lain (Boediono, 1995).Menurut A.P. Lehner inflasi adalah keadaan dimana terjadi kelebihan permintaan (Excess Demand) terhadap barang-barang dalam perekonomian secara keseluruhan (Anton H. Gunawan, 1991). Sementara itu Ackley mendefinisikan inflasi sebagai suatu kenaikan harga yang terus menerus dari barang dan jasa secara umum (bukan satu macam barang saja dan sesaat). Menurut definisi ini, kenaikan harga yang sporadis bukan dikatakan sebagai inflasi (Iswardono, 1990).Bank Indonnesia sebagai otoritas moneter memegang kendali yang sangat strategis dalam menciptakan kebijakan moneter yang stabil dalam perekonomian nasional, Namun dalam perjalanannya kebijakan Bank Indonesia yang dibuat atau kebijakan yang diambil Bank Indonesia menjadi tidak efektif dan bahkan tidak efisien sebagaimana yang dinginkan oleh bank Indonesia terhadap kebijakan tersebut untuk perekonomian.Bank Indonesia harus dapat mengukur peredaran uang, antara lain dengan menentukan tingkat suku bunga SBI, selain itu pemerintah juga memegang peranan penting dalam mengendalikan laju inflasiuntuk itu salah satu kebijakannya adalah mengatur pengeluaran untuk pengeluaran rutinnya (government expenditure). Dilain pihak sektor luar negeri juga cukup memegang peranan dalam mengendalikan inflasi diantaranya yaitu penerimaan export. Dengan demikian laju pertumbuhaninflasi dapat dikendalikan ditekan atau bahkan kemunculannya dapat dicegah.Oleh karena itu untuk dapat mencapai dan menjaga tingkat inflasi yang rendah dan stabil diperlukan adanya kerjasama dan kemitraan dari seluruh pelaku ekonomi. Mulai dari bank indonesia, pemerintah maupun swasta inflasi tidak boleh diabaikan begitu saja, karena dapat menimbulkan dampak yang sangat luas. Inflasi yang sangat tinggi sangat penting diperhatikan mengingat dampaknya bagiperekonomian yang bisa menimbulkan ketidakstabilan, pertumbuhan ekonomi yang lambat danpengangguranyang meningkat. Dengan hal tersebut, upaya mengendalikan inflasi agar stabil sangat penting untuk dilakukan.Adapun data yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data sekunder yang di peroleh dari BI (Bank Indonesia) dan BPS (Badan Pusat Statistik). Variabel yang di gunakan antara lain : permintaan uang, tabungan domestik, produk domestik bruto, tingkat suku bunga bank, dan kurs dollar terhadap rupiah.Metode yang digunakan adalah metode destkriptif dan kuantitatif, yaitu menggambarkan suatu permasalahan dengan menganalisis data dan hal-hal yang berhubungan dengan rumus perhitungan yang digunakan untuk menganalisis masalah yang sedang diteliti. Adapun metode analisis yang digunakan peneliti yaitu dengan Metode Mackinnon, White dan Davidson (uji MWD).Dari hasil analisis, dapat disimpulkan bahwa permintaan uang dan tingkat suku bunga berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap inflasi, sedangkan produk domestik bruto (PDB)berpengaruh secara negatif dan signifikan terhadap inflasi dan kurs tidak  mempunyai pengaruh yang positif dan signifikan terhadap inflasi di Indonesia pada kuartal tahun penelitian.

Untuk konsultasi mengenai Olahdata lebih lanjut, silahkan menghubungi:

CS : 021-71088944 – 0819 4505 9000

YM : abays_khan

e-mail : info@bengkeldata.com

Beta Consulting

http://www.olah-data.com

http://www.bengkeldata.com

Analisa Data : Analisis Data Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Simpanan Masyarakat pada Bank X Periode 2001 – 2006

Berdasarkan hasil empiris serta analisis penelitian mengenai Faktor –  faktor yang mempengaruhi simpanan masyarakat pada Bank X periode tahun 2001.1 sampai dengan 2006.4 maka dapat disimpulakan sebagai berikut :
Untuk uji kebaikan model (Uji F dan R²) menunjukan bahwa model cukup bagus karena secara bersama – sama variabel imbalan bagi hasil (X1), jumlah kantor cabang (X2), suku bunga (X3), dan simpanan masyarakat periode sebelumnnya (Y(-1) berpengaruh secara bersama –  sama terhadap simpanan masyarakat periode sekarang dengan nilai variasi pengaruh sebesar  99 % ( yang  berarti bahwa 99% variasi berpengaruh terhadap simpanan masyarakat pada Bank X dapat diterangkan oleh variasi dari variabel yang digunakan dalam model, sedangkan sisanya sekitar 1% dijelaskan oleh variabel lainya diluar model.
Berdasarkan pengujian secara individu dengan menggunakan uji t atas pengaruh imbalan bagi hasil (X1), jumlah kantor cabang (X2), suku bunga (X3), simpanan masyarakat periode yang lalu (Y(-1)) dapat disimpulkan bahwa :
-Variabel independent suku bunga deposito bank konvensional tidak berpengaruh signifikan pada jangka panjang dan jangka pandek terhadap simpanan masyarakat pada Bank X. Hal ini terjadi karena melihat kondisi ekonomi yang tidak stabil terutama nilai suku bunga yang terus berubah mengikuti perekonomian dunia.
-Berdasarkan uji t menunjukan ada tiga variabel yang berpengaruh terhadap simpanan masyarakat pada Bank X yaitu varibel imbalan bagi hasil yang berpengaruh positif pada jangka pendek dan jangka panjang, jumlah kantor cabang berpengaruh positif dalam jangka pendek dan jangka panjang, dan simpanan masyarakat periode yang lalu juga berpengaruh positif.
Hasil analisis model PAM diperoleh bahwa koefisien jangka panjang lebih besar dari pada koefisien jangka pendek artinya jangka panjang lebih peka terhadap adanya perubahan – perubahan itu dapat berupa kenaikan ataupun penurunan simpanan masyarakat pada Bank X.
Adapun beberapa implikasi dari penelitian tersebut :
>Hasil penelitian menunjukan bahwa suku bunga tidak berpengaruh terhadap simpanan masyarakat, dalam hal ini Bank X harus lebih meningkatkan lagi pelayanan sehingga memungkinkan masyarakat tetap tertarik untuk menginvestasikan dananya melalui cara-cara penawaran baik itu dari produk-produk maupun dari bagi hasil yang bersaing dengan bunga.
>Hasil penelitian menunjukan bahwa imbalan bagi hasil berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap simpanan masyarakat, sehingga dengan adanya peningkatan imbalan bagi hasil maka akan menambah minat dari masyarakat untuk menyimpan uangnya di Bank X, sehingga dengan begitu jumlah simpanan masyarakat dalam bentuk investasi tidak terikat akan meningkat.
Hasil penelitian menunjukan bahwa jumlah kantor cabang pada Bank X berpengaruh positif dan signifikan. Kemampuan Bank X dalam mnjangkau lokasi nasabah menunjukan hasil yang memuaskan, dengan tingginya jumlah kantor cabang akan menambah kepercayaan masyarakat terhadap Bank X, masyarakat tertarik karena lokasi yang terjangkau sehingga meningkatkan jumlah simpanan.

Berdasarkan hasil empiris serta analisis penelitian mengenai <span style=”font-weight:bold;”>Faktor –  faktor yang mempengaruhi simpanan masyarakat pada Bank X periode tahun 2001.1 sampai dengan 2006.4</span> maka dapat disimpulakan sebagai berikut :
Untuk uji kebaikan model (Uji F dan R²) menunjukan bahwa model cukup bagus karena secara bersama – sama variabel imbalan bagi hasil (X1), jumlah kantor cabang (X2), suku bunga (X3), dan simpanan masyarakat periode sebelumnnya (Y(-1) berpengaruh secara bersama –  sama terhadap simpanan masyarakat periode sekarang dengan nilai variasi pengaruh sebesar  99 % ( yang  berarti bahwa 99% variasi berpengaruh terhadap simpanan masyarakat pada Bank X dapat diterangkan oleh variasi dari variabel yang digunakan dalam model, sedangkan sisanya sekitar 1% dijelaskan oleh variabel lainya diluar model.
Berdasarkan pengujian secara individu dengan menggunakan uji t atas pengaruh imbalan bagi hasil (X1), jumlah kantor cabang (X2), suku bunga (X3), simpanan masyarakat periode yang lalu (Y(-1)) dapat disimpulkan bahwa :

-Variabel independent suku bunga deposito bank konvensional tidak berpengaruh signifikan pada jangka panjang dan jangka pandek terhadap simpanan masyarakat pada Bank X. Hal ini terjadi karena melihat kondisi ekonomi yang tidak stabil terutama nilai suku bunga yang terus berubah mengikuti perekonomian dunia.

-Berdasarkan uji t menunjukan ada tiga variabel yang berpengaruh terhadap simpanan masyarakat pada Bank X yaitu varibel imbalan bagi hasil yang berpengaruh positif pada jangka pendek dan jangka panjang, jumlah kantor cabang berpengaruh positif dalam jangka pendek dan jangka panjang, dan simpanan masyarakat periode yang lalu juga berpengaruh positif.

Hasil analisis model PAM diperoleh bahwa koefisien jangka panjang lebih besar dari pada koefisien jangka pendek artinya jangka panjang lebih peka terhadap adanya perubahan – perubahan itu dapat berupa kenaikan ataupun penurunan simpanan masyarakat pada Bank X.
Adapun beberapa implikasi dari penelitian tersebut :
Hasil penelitian menunjukan bahwa suku bunga tidak berpengaruh terhadap simpanan masyarakat, dalam hal ini Bank X harus lebih meningkatkan lagi pelayanan sehingga memungkinkan masyarakat tetap tertarik untuk menginvestasikan dananya melalui cara-cara penawaran baik itu dari produk-produk maupun dari bagi hasil yang bersaing dengan bunga.
Hasil penelitian menunjukan bahwa imbalan bagi hasil berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap simpanan masyarakat, sehingga dengan adanya peningkatan imbalan bagi hasil maka akan menambah minat dari masyarakat untuk menyimpan uangnya di Bank X, sehingga dengan begitu jumlah simpanan masyarakat dalam bentuk investasi tidak terikat akan meningkat.
Hasil penelitian menunjukan bahwa jumlah kantor cabang pada Bank X berpengaruh positif dan signifikan. Kemampuan Bank X dalam mnjangkau lokasi nasabah menunjukan hasil yang memuaskan, dengan tingginya jumlah kantor cabang akan menambah kepercayaan masyarakat terhadap Bank X, masyarakat tertarik karena lokasi yang terjangkau sehingga meningkatkan jumlah simpanan.

Analisa Data : Analisis Data Pengaruh Atribut Produk Terhadap Keputusan Pembelian Kebab Turki Baba Rafi di Yogyakarta

Analisis Pengaruh Atribut Produk Terhadap Keputusan Pembelian Kebab Turki Baba Rafi Di Yogyakarta. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya perilaku konsumen ikut menentukan tercapainya tujuan perusahaan. Konsumen akan mempertimbangkan berbagai faktor berkaitan dengan produk. Dengan menentukan atribut – atribut apa saja yang dapat mempenaruhi perilaku pembelian maka dapat diketahui. Atribut mana yang sudah sesuai maupun belum sesuai dengan kebutuhan dan keinginan konsumen dimana selanjutnya perusahaan dapat mengembangkan dan menyempurnakan produknya agar lebih memuaskan konsumen dan tujuan perusahaan agar dapat tercapai.

Penelitian dilakukan pada Kebab Turki Baba Rafi. Perusahaan jasa yang memproduksi kebab sebagai makanan khas Turki. Populasi yang diteliti adalah konsumen yang pernah datang membeli Kebab Turki Baba Rafi di Yogyakarta. Sampel yang digunakan 100 responden. Variabel yang digunakan dalam penelitian meliputi harga, rasa atau aroma, kemasan, pelayanan dan ukuran. Metode pengambilan sampel menggunakan purposive sampling dengan tehnik analisis deskriptif dan statistik meliputi analisis regresi berganda. Pengujian hipotesis dengan uji secara serentak atau uji F. pengujian hipotesis dengan uji parsial atau uji t dan analisis koefisien determinasi berganda.

Atribut produk mempunyai pengaruh terhadap keputusan pembelian kebab di Kebab Turki Baba Rafi. Hal ini ditunjukkan dengan nilai t-statistik lebih besar dari t-tabel. Besar pengaruh variabel harga (X1), rasa atau aroma (X2), kemasan (X3), pelayanan (X4), dan ukuran (X5) terhadap keputusan pembelian Kebab Turki Baba Rafi (Y) sebesar 0,561. Besar pengaruh variabel masing-masing atribut produk terhadap keputusan pembelian Kebab Turki Baba Rafi yaitu untuk ; koefisien korelasi antara variabel harga (X1) dengan keputusan pembelian Kebab Turki Baba Rafi (Y) sebesar 0,276, hal ini berarti korelasinya rendah, koefisien korelasi antara variabel rasa atau aroma (X2) dengan keputusan pembelian Kebab Turki Baba Rafi (Y) sebesar 0,385, hal ini berarti korelasinya sedang, koefisien korelasi antara variabel kemasan (X3) dengan keputusan pembelian Kebab Turki Baba Rafi (Y) sebesar 0,298, hal ini berarti korelasinya rendah, koefisien korelasi antara variabel pelayanan (X4) dengan perilaku membeli Kebab Turki Baba Rafi (Y) sebesar 0,213, hal ini berarti korelasinya rendah, dan koefisien korelasiantara variabel ukuran (X5) dengan keputusan pembelian Kebab Turki Baba Rafi (Y) sebesar 0,420, hal ini berarti korelasinya cukup kuat.

Analisa Data : Analisis Data pada Model Regresi Data Panel

Data panel atau panel data atau Pooled Data adalah gabungan dari data time series (antar waktu) dan data cross section (antar individu/ruang). Untuk menggambarkan panel data / data panel / Pooled Data secara singkat, misalkan pada data cross section, nilai dari satu variabel atau lebih dikumpulkan untuk beberapa unit sampel pada suatu waktu waktu. Dalam panel data / data panel / pooled data , unit cross section yang sama di-survey dalam beberapa waktu (Gujarati, 2003:637).
Regresi dengan menggunakan panel data / data panel / pooled data, memberikan beberapa keunggulan dibandingkan dengan pendekatan standar cross section dan time series.

Begini, misalkan kita punya data 50 Bank, masing – masing Bank dicari ROI, NOPAT, dan lainnya untuk tahun 2007 saja, maka data tersebut disebut dengan data Cross Section. Tapi, kalau kita punya data 1 Bank, namun data ROI, NOPAT, dan data lainnya dari Bank tersebut kita miliki sejak tahun 1998 hingga 2007, maka data tersebut disebut dengan data Time Series.
Gabungan dari keduanya, yaitu 50 Bank dengan beberapa satuan waktu misalkan 1998 hingga 2007 disebut dengan Data Panel (Pooled Data).

Keunggulan dan Permasalahan Regresi dengan Data Panel
Hsiao (1986), mencatat bahwa penggunaan panel data / data panel  / pooled data dalam penelitian ekonomi memiliki beberapa keuntungan utama dibandingkan data jenis cross section maupun time series.
Pertama, dapat memberikan peneliti jumlah pengamatan yang besar, meningkatkan degree of freedom (derajat kebebasan), data memiliki variabilitas yang besar dan mengurangi kolinieritas antara variabel penjelas, di mana dapat menghasilkan estimasi ekonometri yang efisien.
Kedua, panel data dapat memberikan informasi lebih banyak yang tidak dapat diberikan hanya oleh data cross section atau time series saja.
Ketiga, panel datadata panel dapat memberikan penyelesaian yang lebih baik dalam inferensi perubahan dinamis dibandingkan data cross section.

Di samping berbagai keunggulan dimiliki model panel datadata panel  / pooled data tersebut, ada beberapa permasalahan yang muncul dalam pemanfaatan data panel, yaitu permasalahan autokorelasi dan heterokedastisitas. Sementara itu ada permasalahan baru yang muncul seperti korelasi silang (cross-correlation) antar unit individu pada periode yang sama.

Estimasi Regresi dengan Data Panel
Estimasi model data panel ergantung kepada asumsi yang dibuat peneliti terhadap intersep/konstanta (intercept), koefisien kemiringan (slope coefficients) dan variabel error (error term). Model-model estimasi ini akan ditinjau pada kesempatan lain.

Regresi dengan data panel adalah unik. Unik karena memiliki dua dimensi, yaitu dimensi time series dan dimensi cross section. Dengan kata lain, regresi data panel merupakan regresi gabungan jangka pendek dan jangka panjang. Ada dua autokorelasi di dalam regresi data panel / data panel : autokorelasi residual time series, dan korelasi antar residual. Begitu juga dengan heteroskedastisitas : heteroskedastisitas residual cross-section, heteroskedastisitas antar residual.

Analisis data panel / data panel merupakan pengembangan dari analisis regresi. Terdapat tiga metode regresi dasar yang ada, yaitu Common Pooled Least Square (OLS), Fixed Effect Regression, dan Random Effect.

Metode mana yang paling sesuai ? Untuk mengetahui jawabannya, harus dilakukan 2 buah Uji, yaitu Uji Hausmann dan Uji Chow.

Untuk konsultasi lebih lanjut, silahkan hubungi:

http://www.bengkeldata.com

CS : 021-3333 7398- 08194505 9000
e-mail : info@bengkeldata.com

==========================================
IKLAN—IKLAN—IKLAN—

Beta Consulting ( Bengkeldata.com ) merupakan sebuah lembaga konsultasi untuk membantu perusahaan/perorangan dalam melakukan analisa data statistika, olah data penelitian , riset pasar dan konsultasi manajemen.

LAYANAN
1. Olah Data Statistika/ analisa data Penelitian
2. Training Statistika : SPSS, Eviews, SAS, Lisrel, Minitab, Amos
3. Riset Pasar
4. Management Consultancy

Hubungi:
Beta Consulting ( Bengkeldata.com )
Telp: (021) 3333 7398 – 0819 4505 9000

email : info@bengkeldata.com

=======================================

Analisa Data : Analisis Data untuk Uji Regresi & Korelasi

Analisa Regresi digunakan untuk mengetahui apakah ada HUBUNGAN diantara 2 atau lebih variabel, sedangkan analisa Korelasi digunakan untuk mengukur tingkat KEERATAN HUBUNGAN dari 2 atau lebih variabel tersebut.

Dalam analisa regresi, penentuan estimasi terbaiknya dilakukan dengan melihat konsep BLUE. BLUE : Best Linear Unbias Estimator yaitu dengan melihat Normalitas data,menguji Heteroscedastisitas, dan uji Multikolinearitas.

Dalam Analisa Korelasi, tingkat keeratannya biasanya diukur oleh Rho, semakin besar nilai Rho, maka semakin baik (semakin erat) hubungan variabel-variabel tsb.

Beta Consulting ( Bengkeldata.com ) siap membantu perusahaan/perorangan dalam melakukan olah data statistika, olah data penelitian , riset pasar dan konsultasi manajemen.

LAYANAN
1. OlahData Statistika/ Penelitian : Uji Regresi & Korelasi, dll
2. Training Statistika : SPSS, Eview, SAS, Lisrel, Minitab, Amos, S Plus
3. Riset Pasar
4. Management Consultancy

Hubungi:
Beta Consulting ( Bengkeldata.com )
Telp: (021) 71088944 – 0819 4505 9000

email : info@bengkeldata.com