Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kredit Investasi dan Kredit Modal Kerja Perbankan : Dana Pihak Ketiga (DPK), Capital Adequacy Ratio (CAR), Non-Performing Loan (NPL), Return On Asset (ROA), Loan to Deposit Ratio (LDR), dan Suku Bunga Bank Indonesia (SBI)

Pembaca yang budiman, kali ini kami akan membahas tentang Faktor-faktor yang mempengaruhi Penyaluran Kredit Modal Kerja pada bank, Adapun faktor-faktor yang akan mempengaruhi Penyaluran Kredit Modal Kerja pada bank adalah Faktor Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. Hasil penelitian yang telah dilakukan oleh Saryadi (2013) menyatakan bahwa beberapa faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI.

Masyarakat memanfaatkan fasilitas yang telah beredar yaitu dengan jasa perbankan yang dapat mempermudah segala kegiatan ekonomi masyarakat. Bank adalah lembaga yang berperan sebagai perantara keuangan antara pihak debitur dengan pihak kreditur serta sebagai lembaga yang berfungsi memperlancar transaksi pembayaran dan mempunyai peran sebagai pelaksanaan kebijakan moneter, sehingga diperlukan perbankan yang berkinerja baik, transparan dan dapat dipertanggungjawabkan.

Penyaluran kredit sangat penting bagi bank karena besarnya penyaluran kredit yang diberikan kepada masyarakat berpengaruh terhadap pendapatan bank. Pendapatan bank sebagian besarnya berasal dari penyaluran kredit. Sebagian besar bank di Indonesia masih mengandalkan kredit sebagai pendapatan utama untuk membiayai kegiatan operasional bank tersebut.

untuk membaca versi lengkap tentang Faktor-faktor yang mempengaruhi Penyaluran Kredit Modal Kerja pada bank, silahkan menuju LINK INI

Jika Anda mencari konsultan Jasa Olah data Murah / jasa analisis data statistik / jasa analisa data statistik dengan spss, amos, lisrel, pls, eviews, stata, SAS, Expert Choice, NodeXL, Minitab untuk Skripsi Tesis Disertasi yang MURAH di Jakarta Bogor Depok Tangerang Bekasi (Jabodetabek) & kota-kota besar lainnya di Indonesia? Silahkan hubungi kami.

Untuk konsultasi lebih lanjut, silahkan menghubungi:

Telp/SMS/WA/Telegram : 0838 0405 9000

Pin BB: 7426 1930

ID Line: bengkeldatacom

ID WeChat/KakaoTalk/Hangouts/Instagram : bengkeldata

Twitter : @bengkeldata

e-mail : info@bengkeldata.com

Beta Consulting

Think Globally, Do Locally

Our Repesentative:

Tebet, Jakarta Selatan

Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek).

Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek). Konsultan Jasa Olah Data SPSS Eviews Stata Lisrel AMOS PLS Murah di jakarta bogor tangerang bekasi (jabodetabek).

faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI. faktor yang mempengaruhi kredit investasi dan faktor yang mempengaruhi kredit modal kerja perbankan adalah Dana Pihak Ketiga (DPK), capital adequacy ratio (CAR), non-performing loan (NPL), return on asset (ROA), loan to deposit ratio (LDR), dan suku bunga SBI

Analisa Data : Analisis Data Pengaruh Manajemen Laba pada Tingkat Pengungkapan Laporan Keuangan pada Perusahaan Manufaktur

Laporan keuangan merupakan sarana pengkomunikasian informasi keuangan kepada pihak-pihak di luar korporasi. Laporan keuangan tersebut diharapkan dapat memberikan informasi kepada para investor dan kreditor dalam mengambil keputusan yang berkaitan dengan investasi dana mereka. Dalam penyusunan laporan keuangan, dasar akrual dipilih karena lebih rasional dan adil

dalam mencerminkan kondisi keuangan perusahaan secara riil, namun di sisi lain penggunaan dasar akrual dapat memberikan keleluasaan kepada pihak manajemen dalam memilih metode akuntansi selama tidak menyimpang dari aturan Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku. Pilihan metode akuntansi yang secara sengaja dipilih oleh manajemen untuk tujuan tertentu dikenal dengan sebutan manajemen laba atau earnings management.

Jika pada suatu kondisi dimana pihak manajemen ternyata tidak berhasil mencapai target laba yang ditentukan, maka manajemen akan memanfaatkan fleksibilitas yang diperbolehkan oleh standar akuntansi dalam menyusun laporan keuangan untuk memodifikasi laba yang dilaporkan. Manajemen termotivasi untuk memperlihatkan kinerja yang baik dalam menghasilkan nilai atau keuntungan maksimal bagi perusahaan sehingga manajemen cenderung memilih dan menerapkan metode akuntansi yang dapat memberikan informasi laba lebih baik.

Adanya asimetri informasi memungkinkan manajemen untuk melakukan manajemen laba. Penelitian Richardson (1998) menunjukkan adanya hubungan yang positif antara asimetri informasi dengan manajemen laba.

Manajemen dapat meningkatkan nilai perusahaan melalui pengungkapan informasi tambahan dalam laporan keuangan namun peningkatan pengungkapan laporan keuangan akan mengurangi asimetri informasi sehingga peluang manajemen untuk melakukan manajemen laba semakin kecil. Hal ini menunjukkan bahwa manajemen laba dan tingkat pengungkapan laporan keuangan memiliki hubungan yang negatif sejalan dengan hasil penelitian sebelumnya oleh Lobo and Zhou (2001) serta Sylvia Veronica dan Yanivi Bachtiar (2003). Perusahaan yang melakukan manajemen laba akan mengungkapkan lebih sedikit informasi dalam laporan keuangan agar tindakannya tidak mudah terdeteksi. Namun terdapat kemungkinan sebaliknya, jika manajemen laba dilakukan untuk tujuan mengkomunikasikan informasi dan meningkatkan nilai perusahaan, maka seharusnya hubungan yang terjadi adalah positif.

Dalam menganalisis pengaruh manajemen laba pada tingkat pengungkapan dan sebaliknya, penelitian ini juga meneliti variabel-variabel lain yang berpengaruh pada manajemen laba diantaranya asimetri informasi (Information Asymmetry), kinerja masa kini (Current Industry RelativePerformance), kinerja masa depan (Future Industry Relative Performance), Leverage (Debt) , dan ukuran perusahaan (Size), serta variabel-variabel yang berpengaruh pada tingkat pengungkapan seperti ukuran perusahaan (Size), return kumulatif (Cummulative Return), dan Current Ratio.

Asimetri informasi adalah suatu keadaan dimana manajer memiliki akses informasi atas prospek perusahaan yang tidak dimiliki oleh pihak luar perusahaan.

Agency theory mengimplikasikan adanya asimetri informasi antara manajer (agent) dengan pemilik. (principal). Penelitian Richardson (1998) menunjukkan adanya hubungan antara asimetri informasi dengan manajemen laba. Ketika asimetri informasi tinggi, stakeholder tidak memiliki sumber daya yang cukup, insentif, atau akses atas informasi yang relevan untuk memonitor tindakan manajer, dimana hal ini memberikan kesempatan atas praktek manajemen laba. Adanya asimetri informasi akan mendorong manajer untuk menyajikan informasi yang tidak sebenarnya terutama jika informasi tersebut berkaitan dengan pengukuran kinerja manajer.

Untuk konsultasi lebih lanjut, silahkan menghubungi:

CS : 021-71088944 – 0819 4505 9000

YM : abays_khan

e-mail : info@bengkeldata.com